Kamis, 20 Juni 2013

Usaha Kecil



USAHA KECIL

3.1 Menjadi wirausahawan
Tujuan seseorang menjadi wirausahawan umumnya adalah untuk
memenuhi kebutuhan ekonomi. Seseorang dapat menjadi wirausahawan
karena sebab-sebab sebagai berikut :
1. Panggilan Bakat
2. Lingkungan
3. Keturunan
4. Keadaan yang memaksa
5. Tanggung jawab estafet dalam kepemimpinan usaha

3.2 Pengertian usaha kecil
Usaha kecil (small business) merupakan tiang penyangga ekonomi suatu
negara. Sebagai contoh di negara adidaya seperti Amerika ; lebih dari 80
% usahanya merupakan usaha kecil. John naisbitt dalam ceramahnya
pada global entrepreneur forum 95 di singapura mengungkapkan adanya
kecenderungan-kecenderungan menjelang tahun 2000. kecenderungn itu
meliputi pergeseran aktivitas dunia dan pemain-pemain besar
(konglomerat) ke arah pemain-pemain kecil yang menggunakan usaha
dalam skala kecil dan menengah .
 Ia menyebutkan pula bahwa pemain-pemainkecil
itulah yang akan menjadi pemain utama dalam ekonomi yang
besar ini.

Usaha adalah semua aktivitas yang mencari keuntungan dengan
mengusahakan kebutuhan barang dan jasa kepada orang lain (Nickles,
McHugh, dan McHugh, 1996)

Usaha kecil menurut Luthan dan Hodgest (1989, h 88,) adalah usaha yang
dimiliki secara independen dimana kegiatan yang dibidanginya tersebut
tidak dominan dan memenuhi standar tertentu.

3.3 Jenis-jenis Usaha Kecil
Usaha kecil dapat digolongkan menjadi beberapa tipe sebagai berikut :
1.      Usaha Jasa (Service business)
2.      Usaha Eceran (Retail Business)
3.      Usaha Grosir (Wholesale Business)
4.      Usaha Manufaktur (Manufakturing Business)
5.      Usaha Pertanian (Agricultural Business)

3.4 Memulai usaha kecil
Seorang wirausahawan harus mempunyai rencana yang matang
mengenai perencanaan nya. Rencana tersebut mencakup;Business apa
yang dimiliki, Memulai sendiri tau membeli suatu perusahaan yang
ada;mengetahui apa dan dimana pasar untuk produk atau servisnya.

Memulai suatu tidaklah mudah karena banyak tantangan-tantangan yang
harus dihadapi. Untuk suksesnya suatu permulaan kita memerlukan :
a) Adanya peluang usaha yang sangat solid
b) Memiliki keahlian dan kemampuan dalam bidang yang akan
ditekuninya.
c) Pendekatan yang benar dalam menjalankan usaha, dan
d) Memiliki dana yang cukup untuk memulai dan mengoperasikan usaha
tersebut hingga dapat berdiri sendiri(Harper,1991)

Dalam memulai usaha baru kita harus mempelajari situasi pasar maupun
keadaan industri yang akan dimasuki. Keadaan pasar tersebut mungkin
telah dipenuhi oleh para pesaing lainnya sehingga tidak mudah untuk
dimasuki, mungkin juga pasar yang dituju tersebut telah jenuh.
 Era orientasi produksi dan orientasi pemasaran tampaknya akan segera
berlalu memasuki era baru yaitu era persaingan (competition era). Untuk
itu perlu sekali menganalisis situasi kekuatan-kekuatan pesaing yang
adadi pasar dengan cermat.

Michael Porter (1895) mengungkapkan adanya lima kekuatan persaingan
yang menentukan di sektor industri yaitu :
1) Ancaman dari pendatang baru
2) Ancaman dari barang atau jasa substitusi
3) Kekuatan tawar menawar dari pemasok
4) Kekuatan tawar menawar dari pembeli, dan
5) Persaingan diantara para pesaing yang ada

Untuk menghadapi situasi pasar dalam industri tersebut Porter juga
mengemukakan beberapa dasar strategi yang generik.
Untuk pasar industri dengan target yang lebih luas dapat diterapkan
strategi :
a) Produk yang berbeda (product differentiation)
b) Keunggulan biaya (cost leadership)
c) Biaya fokus (cost focus)
d) Perbedaan fokus (focused differentiation)
Perusahaan dapat meluncurkan produk yang berbeda dari pesaing
lainnya dengan memproduksi produk inovatif atau paling tidak ada
perbedaan yang lebih bermanfaat dibandingkan dengan produk pesaing
lainnya. Strategi lain adalah dengan memanfaatkan keunggulan biaya.
Keunggulan biaya ini dapat mengakibatkan biaya produksi kita lebih
rendah sehingga dapat menjual dengan harga yang lebih kompetitif.
Sedangkan nuntuk pasar industri dengan target yang lebih sempit kita
dapat menggunakan strategi dengan memfokuskan keunggulan biaya
atau memfokuskan differensiasi produk pada segmen pasar tertentu yang
mampu dikuasai.



3.5 Masalah yang dihadapi usaha kecil
23
1. Permodalan dan akumulasinya
2. Memperoleh informasi pasar
3. Mendapatkan alih teknologi
4. Manajemen
5. Peluang pasar
6. Inovasi
7. Kesempatan dalam mengembangkan
8. Skala ekonomi
9. Kekuatan tukar menukar(bargaining power)

3.6 Kunci sukses usaha kecil
Banyak pendapat mengenai kunci sukses usaha kecil baik yang
dikemukakan oleh kalangan akademik maupun dari para praktisi usaha.
Prof. David McClelland dari Harvard University merumuskan kunci sukses
usaha kecil sebagai berikut:
- Pengembalian resiko yang tepat
- Kerja keras
- Penentuan sasaran yang tepat
- Orientasi prestasi
- Inovasi.

Sam Walton pendiri Walmart yaitu retailer terbesar di Amerika
mengisahkan kunci sukses menjalankan usaha dalam bukunya Sam
Walton Made in America yang dikenal dengan The Ten Commandments
of Business, yaitu :
1. KOMIT terhadap usaha anda
2. BERBAGI KEUNTUNGAN dengan semua yang membantu anda.
3. MOTIVASI mitra anda.
4. KOMUNIKASI segala sesuatunya kepada mitra anda.
5. MENGHARGAI semua orang yang membantu anda.
6. RAYAKAN keberhasilan perusahaan.
7. DENGARKAN setiap orang yang ada di perusahaan.
8. Memenuhi harapan pelanggan.
9. KONTROL pengeluaran perusahaan agar lebih efisien dari pesaing.
10. BERBEDA cara dari yang lain (Walton dan Huey, 1992)

3.7 Berbagai perubahan dalam dunia usaha
24
Seorang wirausahawan harus memperhatikan berbagai perubahan dalam
global usaha yang akan mempengaruhi iklim yang akan atau sedang
ditekuninya. Beberapa kecenderungan yang sangat kuat akan
mentransformasi perubahan lingkungan usaha pada dekade 90-an ini.
Kecenderungan-kecenderungan tersebut meliputi perubahan dari
pendekatan modal yang bersifat finansial menjadi modal yang bersifat
sumber daya manusia. Kecenderungan in I merupakan satu diantara
sekian banyak perubahan yang menjadi pembicaraan hangat pada waktu
konperensi APEC di Bogor yang lalu. Perubahan tersebut menjadikan
sumberdaya manusia yang berkualitas sebagai keunggulan yang
kompetitif dalam organisasi usaha manapun.
Perusahaan mulai mengincar pegawai khususnya manajer yang berkualitas/sukses seperti
Tantri Abeng, bahkan diantaranya melakukan pembajakan tenaga kerja
yang dianggap penting.
Perubahan lainnya adalah bergesernya tempat dari tugas manajemen
menengah(middle management)sebagai akibat adanya revolusi
komputer. Komputer sebagian besar akan banyak menggantikan tugastugas
manajer menengah sehuingga top manajer akan banyak
memanfaatkan komputer dalam pengambilan keputusannya. Memulai
komputer seorang manajer dapat mengakses berbagai data dari Bank
Data maupun internet. Dilain pihak robotisasi akan menggantikan pekerja
perkeja di lini perakitan (Naisbitt dan Aburdence, 1985).

Dalam menjalankan usaha atau memulai suatu usaha baru bagi
wirausahawan domestik harus pula memperhatikan adanya perubahanperubahan
dalam masyarakat atau dalam dunia usaha.
 Beberapa perubahan yang patut dicatat adalah :
1. Munculnya masyarakat berkesejahteraan baru (Middle and up income
group)
Perubahan ini disebabkan oleh ;
- Adanya kemajuan dibidang pendidikan, komunikasi, perhubungan
dan keuangan.
- Peluang-peluang yang diciptakan oleh pemerintah.
- Jaringan kerja internasional (international network) akibat industri di
Jepang. Korea Selatan, Taiwan dan Singapore
- Perubahan nilai-nilai masyarakat yang memungkinkan penghasilan
ganda (suami-isteri)
25
2. Lahir generasi baru di pedasaan yang berpendidikan lebih tinggi
(Tamat SLTP dan SLTA)
- Keberhasilan program KB
- Pemerataan dalam memperoleh kesempatan pendidikan
3. Revolusi komunikasi
- Perkembangan yang pesat dalam dunia pertelevisian
- Jaringan komunikasi yang makin canggih . Telpon genggam,
internet, dsb.
4. Muncul tuntutan terhadap “convenience”dalam segala hal.
- Meningkatkan daya beli
- Keterbatasan
- Produk yang ditawarkan makin banyak, dan
a. Cepat dapat dikonsumsi(fast food)
b. Mudah dipakai/mudah dibuka untuk kemasan.
c. Bisa dicicil atau dibayar melalui kartu kredit (credit card)
5. Proses pengambilan keputusan makin pendek.
- Muncul iklan-iklan yang menarik di televisi yang dapat dilihat dari
pedesaan.
- Selera konsumen dapat pipengaruhi dan diubah.
6. Terjadi perluasan pasar produk-produk bermerk
- Masyarakat kian menggandrungi produk bermerk
- Promosi yang gencar dan super intensif terhadap produk bermerk.


C. RANGKUMAN
Seseorang yang akan menjadi wirausahawan harus memiliki tujuan yang
jelas sehingga ia bisa komit dalam menjalankan nya.
Sebelum memulai seseorang harus mengetahui jenis dan cara memulai yang akan
ditekuninya.
Selain itu juga harus memahami masalah-masalah yang akan
dihadapi sehingga dapat mengantisipasinya jika hal tersebut terjadi.


USAHA KECIL

3.1 Menjadi wirausahawan
Tujuan seseorang menjadi wirausahawan umumnya adalah untuk
memenuhi kebutuhan ekonomi. Seseorang dapat menjadi wirausahawan
karena sebab-sebab sebagai berikut :
1. Panggilan Bakat
2. Lingkungan
3. Keturunan
4. Keadaan yang memaksa
5. Tanggung jawab estafet dalam kepemimpinan usaha

3.2 Pengertian usaha kecil
Usaha kecil (small business) merupakan tiang penyangga ekonomi suatu
negara. Sebagai contoh di negara adidaya seperti Amerika ; lebih dari 80
% usahanya merupakan usaha kecil. John naisbitt dalam ceramahnya
pada global entrepreneur forum 95 di singapura mengungkapkan adanya
kecenderungan-kecenderungan menjelang tahun 2000. kecenderungn itu
meliputi pergeseran aktivitas dunia dan pemain-pemain besar
(konglomerat) ke arah pemain-pemain kecil yang menggunakan usaha
dalam skala kecil dan menengah .
 Ia menyebutkan pula bahwa pemain-pemainkecil
itulah yang akan menjadi pemain utama dalam ekonomi yang
besar ini.

Usaha adalah semua aktivitas yang mencari keuntungan dengan
mengusahakan kebutuhan barang dan jasa kepada orang lain (Nickles,
McHugh, dan McHugh, 1996)

Usaha kecil menurut Luthan dan Hodgest (1989, h 88,) adalah usaha yang
dimiliki secara independen dimana kegiatan yang dibidanginya tersebut
tidak dominan dan memenuhi standar tertentu.

3.3 Jenis-jenis Usaha Kecil
Usaha kecil dapat digolongkan menjadi beberapa tipe sebagai berikut :
1.      Usaha Jasa (Service business)
2.      Usaha Eceran (Retail Business)
3.      Usaha Grosir (Wholesale Business)
4.      Usaha Manufaktur (Manufakturing Business)
5.      Usaha Pertanian (Agricultural Business)

3.4 Memulai usaha kecil
Seorang wirausahawan harus mempunyai rencana yang matang
mengenai perencanaan nya. Rencana tersebut mencakup;Business apa
yang dimiliki, Memulai sendiri tau membeli suatu perusahaan yang
ada;mengetahui apa dan dimana pasar untuk produk atau servisnya.

Memulai suatu tidaklah mudah karena banyak tantangan-tantangan yang
harus dihadapi. Untuk suksesnya suatu permulaan kita memerlukan :
a) Adanya peluang usaha yang sangat solid
b) Memiliki keahlian dan kemampuan dalam bidang yang akan
ditekuninya.
c) Pendekatan yang benar dalam menjalankan usaha, dan
d) Memiliki dana yang cukup untuk memulai dan mengoperasikan usaha
tersebut hingga dapat berdiri sendiri(Harper,1991)

Dalam memulai usaha baru kita harus mempelajari situasi pasar maupun
keadaan industri yang akan dimasuki. Keadaan pasar tersebut mungkin
telah dipenuhi oleh para pesaing lainnya sehingga tidak mudah untuk
dimasuki, mungkin juga pasar yang dituju tersebut telah jenuh.
 Era orientasi produksi dan orientasi pemasaran tampaknya akan segera
berlalu memasuki era baru yaitu era persaingan (competition era). Untuk
itu perlu sekali menganalisis situasi kekuatan-kekuatan pesaing yang
adadi pasar dengan cermat.

Michael Porter (1895) mengungkapkan adanya lima kekuatan persaingan
yang menentukan di sektor industri yaitu :
1) Ancaman dari pendatang baru
2) Ancaman dari barang atau jasa substitusi
3) Kekuatan tawar menawar dari pemasok
4) Kekuatan tawar menawar dari pembeli, dan
5) Persaingan diantara para pesaing yang ada

Untuk menghadapi situasi pasar dalam industri tersebut Porter juga
mengemukakan beberapa dasar strategi yang generik.
Untuk pasar industri dengan target yang lebih luas dapat diterapkan
strategi :
a) Produk yang berbeda (product differentiation)
b) Keunggulan biaya (cost leadership)
c) Biaya fokus (cost focus)
d) Perbedaan fokus (focused differentiation)
Perusahaan dapat meluncurkan produk yang berbeda dari pesaing
lainnya dengan memproduksi produk inovatif atau paling tidak ada
perbedaan yang lebih bermanfaat dibandingkan dengan produk pesaing
lainnya. Strategi lain adalah dengan memanfaatkan keunggulan biaya.
Keunggulan biaya ini dapat mengakibatkan biaya produksi kita lebih
rendah sehingga dapat menjual dengan harga yang lebih kompetitif.
Sedangkan nuntuk pasar industri dengan target yang lebih sempit kita
dapat menggunakan strategi dengan memfokuskan keunggulan biaya
atau memfokuskan differensiasi produk pada segmen pasar tertentu yang
mampu dikuasai.



3.5 Masalah yang dihadapi usaha kecil
23
1. Permodalan dan akumulasinya
2. Memperoleh informasi pasar
3. Mendapatkan alih teknologi
4. Manajemen
5. Peluang pasar
6. Inovasi
7. Kesempatan dalam mengembangkan
8. Skala ekonomi
9. Kekuatan tukar menukar(bargaining power)

3.6 Kunci sukses usaha kecil
Banyak pendapat mengenai kunci sukses usaha kecil baik yang
dikemukakan oleh kalangan akademik maupun dari para praktisi usaha.
Prof. David McClelland dari Harvard University merumuskan kunci sukses
usaha kecil sebagai berikut:
- Pengembalian resiko yang tepat
- Kerja keras
- Penentuan sasaran yang tepat
- Orientasi prestasi
- Inovasi.

Sam Walton pendiri Walmart yaitu retailer terbesar di Amerika
mengisahkan kunci sukses menjalankan usaha dalam bukunya Sam
Walton Made in America yang dikenal dengan The Ten Commandments
of Business, yaitu :
1. KOMIT terhadap usaha anda
2. BERBAGI KEUNTUNGAN dengan semua yang membantu anda.
3. MOTIVASI mitra anda.
4. KOMUNIKASI segala sesuatunya kepada mitra anda.
5. MENGHARGAI semua orang yang membantu anda.
6. RAYAKAN keberhasilan perusahaan.
7. DENGARKAN setiap orang yang ada di perusahaan.
8. Memenuhi harapan pelanggan.
9. KONTROL pengeluaran perusahaan agar lebih efisien dari pesaing.
10. BERBEDA cara dari yang lain (Walton dan Huey, 1992)

3.7 Berbagai perubahan dalam dunia usaha
24
Seorang wirausahawan harus memperhatikan berbagai perubahan dalam
global usaha yang akan mempengaruhi iklim yang akan atau sedang
ditekuninya. Beberapa kecenderungan yang sangat kuat akan
mentransformasi perubahan lingkungan usaha pada dekade 90-an ini.
Kecenderungan-kecenderungan tersebut meliputi perubahan dari
pendekatan modal yang bersifat finansial menjadi modal yang bersifat
sumber daya manusia. Kecenderungan in I merupakan satu diantara
sekian banyak perubahan yang menjadi pembicaraan hangat pada waktu
konperensi APEC di Bogor yang lalu. Perubahan tersebut menjadikan
sumberdaya manusia yang berkualitas sebagai keunggulan yang
kompetitif dalam organisasi usaha manapun.
Perusahaan mulai mengincar pegawai khususnya manajer yang berkualitas/sukses seperti
Tantri Abeng, bahkan diantaranya melakukan pembajakan tenaga kerja
yang dianggap penting.
Perubahan lainnya adalah bergesernya tempat dari tugas manajemen
menengah(middle management)sebagai akibat adanya revolusi
komputer. Komputer sebagian besar akan banyak menggantikan tugastugas
manajer menengah sehuingga top manajer akan banyak
memanfaatkan komputer dalam pengambilan keputusannya. Memulai
komputer seorang manajer dapat mengakses berbagai data dari Bank
Data maupun internet. Dilain pihak robotisasi akan menggantikan pekerja
perkeja di lini perakitan (Naisbitt dan Aburdence, 1985).

Dalam menjalankan usaha atau memulai suatu usaha baru bagi
wirausahawan domestik harus pula memperhatikan adanya perubahanperubahan
dalam masyarakat atau dalam dunia usaha.
 Beberapa perubahan yang patut dicatat adalah :
1. Munculnya masyarakat berkesejahteraan baru (Middle and up income
group)
Perubahan ini disebabkan oleh ;
- Adanya kemajuan dibidang pendidikan, komunikasi, perhubungan
dan keuangan.
- Peluang-peluang yang diciptakan oleh pemerintah.
- Jaringan kerja internasional (international network) akibat industri di
Jepang. Korea Selatan, Taiwan dan Singapore
- Perubahan nilai-nilai masyarakat yang memungkinkan penghasilan
ganda (suami-isteri)
25
2. Lahir generasi baru di pedasaan yang berpendidikan lebih tinggi
(Tamat SLTP dan SLTA)
- Keberhasilan program KB
- Pemerataan dalam memperoleh kesempatan pendidikan
3. Revolusi komunikasi
- Perkembangan yang pesat dalam dunia pertelevisian
- Jaringan komunikasi yang makin canggih . Telpon genggam,
internet, dsb.
4. Muncul tuntutan terhadap “convenience”dalam segala hal.
- Meningkatkan daya beli
- Keterbatasan
- Produk yang ditawarkan makin banyak, dan
a. Cepat dapat dikonsumsi(fast food)
b. Mudah dipakai/mudah dibuka untuk kemasan.
c. Bisa dicicil atau dibayar melalui kartu kredit (credit card)
5. Proses pengambilan keputusan makin pendek.
- Muncul iklan-iklan yang menarik di televisi yang dapat dilihat dari
pedesaan.
- Selera konsumen dapat pipengaruhi dan diubah.
6. Terjadi perluasan pasar produk-produk bermerk
- Masyarakat kian menggandrungi produk bermerk
- Promosi yang gencar dan super intensif terhadap produk bermerk.


C. RANGKUMAN
Seseorang yang akan menjadi wirausahawan harus memiliki tujuan yang
jelas sehingga ia bisa komit dalam menjalankan nya.
Sebelum memulai seseorang harus mengetahui jenis dan cara memulai yang akan
ditekuninya.
Selain itu juga harus memahami masalah-masalah yang akan
dihadapi sehingga dapat mengantisipasinya jika hal tersebut terjadi.

1 komentar:

  1. Informasi yang sangat BERMANFAAT..
    Terima kasih..
    Semoga SUKSES & salam KENAL dari :
    ==============================

    Paket Usaha Ayam Tulang Lunak “GEROBAKAN”
    ~
    ..Bukan SULAP bukan SIHIR
    Asap di GEROBAK, jadi UANG di KANTONG anda..
    ~
    Paket Usaha Ayam Tulang Lunak “GEROBAKAN” merupakan
    paket usaha kuliner yang mudah dijalankan,
    murah & mempunyai tingkat pengembalian modal yang sangat singkat.
    Hanya dengan Rp. 7.500.000,- Anda sudah dapat menjalankan
    BISNIS KULINER yang terbaik saat ini.
    ~
    Anda akan mendapatkan :
    -. Gerobak
    -. Peralatan masak bakar
    -. Peralatan masak goreng
    -. Kompor, tabung gas & regulatornya
    -. Brosur
    -. Spanduk
    -. Poster
    -. Produk Awal Ayam Tulang Lunak
    -. Kaos
    -. Training (Pelatihan) PELAYANAN (khusus mitra dalam Jabodetabek)
    ~
    Materi inti Training Pelayanan :
    -. Tata cara persiapan pembukaan outlet.
    -. Tata cara membakar & menggoreng ayam tulang lunak
    -. Tata cara menyajikan ayam tulang lunak
    -. Tata cara menyimpan ayam tulang lunak
    ~
    Silakan kunjungi web kami:
    ~
    www.tulanglunakgerobakan.com
    ~
    atau :
    SMS Center: 085781037499
    Telpon & HP : 081318374450 (Telkom)
    08561070103 (Indosat)
    081806396669 (XL)
    021-94946600 (esia)
    021-70264774 (Flexi)
    Kantor: 021-4759274
    PIN BB : 28C97C54
    email : bumi.amrita@ymail.com
    ~
    & dapatkan kemudahan & keterangan lebih lanjut.
    Menu-menu andalan kami adalah :
    1. Ayam Bakar Tulang Lunak
    2. Ayam Goreng Tulang Lunak
    3. Pepes Ayam Tulang Lunak
    4. PepesCeker Tulang Lunak
    5. Bebek Bakar & Goreng
    ~
    Paket Usaha kami berikut menu andalannya telah diliput oleh :
    - Trans TV – Prog Jelang Siang – 28 November 2011 Pk 12.30 WIB
    - ANTV – Program Topik Pagi – 18 Juni 2012 Pk 04.45 WIB -> klik di sini
    dgn URL : http://www.youtube.com/watch?v=WrC1PvqExXc
    ~
    Program Usaha Ayam Tulang Lunak Gerobakan :
    1. Program Dalam Kota
    2. Program Luar Kota ( Program Master Mitra Mandiri)
    Terdiri :
    -. Paket Usaha Standar
    -. Mesin Presto
    -. Training Produksi
    Training Produksi bisa dilakukan di Jakarta atau di tempat mitra.
    Info lebih lanjut bisa dilihat di :
    http://www.tulanglunakgerobakan.com/mfm.html
    ~
    Ingin mencicipi sebelum bermitra ? Silakan order Paket Tester kami yg berisi :
    4 potong ayam tulang lunak (bisa dibakar & digoreng).
    2 pepes ayam tulang lunak
    2 pepes ceker ayam tulang lunak
    2 bebek presto (bisa dibakar & digoreng)
    1 bungkus SAMBAL khas gerobakan
    ~
    Untuk wilayah Jabodetak, kita antar ke tempat calon mitra
    & dan calon mitra bisa langsung diskusi dengan ACCOUNT OFFICER (AO) kami..
    ~
    Tunggu apa lagi langsung silakan order…
    ~
    SUKSES sudah ada di depan mata kita, AYO BER-WIRAUSAHA !
    ~
    ~

    BalasHapus